English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified twitterfacebookgoogle plusrss feedemail

Korupsi jangan dijadikan budaya! Pilih pemimpin yang cinta rakyat, bukan cinta kekuasaan! Bagian Iklan Hubungi (021)27101381 - 081385386583


Dariyanto, S.Kom. Anggota DPRD Kota Bekasi 2014-2019

Informasi tentang kandidat caleg, pemilukada & pilpres Indonesia

Rabu, 19 Maret 2014

APK Unik dan Provokatif ala Para Caleg Pemilu 2014

KREATIVITAS CALEG JADI PEMANCING PERHATIAN PUBLIK

Berikutnya adalah bahasan tentang beberapa baliho yang dipajang di beberapa wilayah Kota Bekasi.
Beberapa foto dan komentar di bawah ini hanya mencoba menunjukkan betapa penting ilmu komunikasi media publik, baik yang di atas garis (ATL - Above The Line) karena membayar penempatan medianya, maupun yang di bawah garis (BTL - Below The Line) yang tidak menggunakan sewa tempat media.

Pilihan pertama adalah baliho buatan seorang caleg DPR RI paling eksentrik dari PPP untuk dapil Kota bekasi dan Kota Depok, yakni Damin Sada. Caleg nomor urut 4 ini berusaha membetot perhatian publik yang membaca balihonya dengan pancingan kalimat unik yang memang tidak ada duanya. Sebuah gambar bom dan diberi silang X merah dengan kalimat tegas di atasnya STOP Teror dan Anarkisme.


Cukup mengundang perhatian dan lucu bukan? Apalagi dengan penguatan di posisi paling atas dengan membawa-bawa pesan dari Fatwa MUI. Aduh, makin nekad saja.

FATWA MUI, Orang Islam Golput, Haram Hukumnya. Sebenarnya sudah ada belum sih fatwa MUI tentang PENCOBLOSAN atau ikut pemilu? Nah sepertinya Damin Sada memang sengaja bermain di tataran wacana. Pada kenyataannya bisa jadi MUI belum keluarkan fatwa apapun tentang GOLPUT alias mereka yang tidak bisa atau tidak mau ikut pemilu karena beberapa alasan. Biasanya alasan mereka tidak ikut pemilu golput adalah karena administratif, idealisme atau ketidakpedulian.

Mungkin yang dijuju target dari tagline FATWA MUI : Golput Haram oleh Damin Sada adalah mereka yang golput karena alasan idealisme atau ketidakpedulian. Sedangkan golput karena alasan administratif, dimana nama si calon pemilih tidak terdaftar di KPU atau tak terdata dan hal ini tidak dijemput bola oleh pihak pemerintah maka inilah golput yang terpaksa, dan tidak masuk kategori haram tentunya.

Sepertinya Damin Sada nggak saja menghantam mereka yang golput tapi juga menambahkan kalimat persuasif sebagai hadiah atas ajakannya untuk mencoblos di dalam splas merah yang mencolok, "Ayo Nyoblos, Berhadiah Umroh Gratis!!!", hehehehehe.... Damin Sada tahu betul cara mengundang orang untuk... tertawa dan senyum geli saat membaca balihonya yang mulai terpasang di beberapa titik di Kota Bekasi dan Kota Depok ini.

ALAT PERAGA KAMPANYE 3D
Coba perhatikan alat peraga kampanyenya yang lain dan jauh lebih atraktif  dibuat di atas mobil pick-up desain 3D (tiga dimensi) sebentuk ka'bah di depannya, kemudian maket tabung dengan logo Damin Sada bertopi Indian seperti kepala suku. Di tulisan saya yang lain, Damin Sada menjelaskan mengapa dia bertopi kepala suku Indian dalam logonya. Dia memposisikan dirinya sebagai putra asli Bekasi, alias anak Betawi yang tersingkirkan dari tanah kelahirannya seperti halnya suku Indoan di Amerika Serikat sana.

Mungkin dari sekian alat peraga kampanyenya yang lainnya seperti poster dominan hitam bergambar kepala suku Damin Sada, kemudian mini banner serupa dan baliho raksasa, maka yang berbentuk 3D termasuk yang paling banyak menyedot perhatian publik di Kota Bekasi.

Apakah dia berhasil? Mengingat pengalamannya berkampanye pada pemilu 2004 dan 2009 lalu, sepertinya Damin Sada bukanlah orang yang gampang menyerah. Asyiknya lagi, caleg ini termasuk paling kreatif dan lucu untuk dibahas gaya berkomunikasinya, bukan?

Kreatifitas anak Bekasi asli ini memang perlu diacungkan jempol. Bagaimana tidak, dari segudang kegiatan yang dia lakukan di dunia sosial politik, damin Sada memang cukup dikenal peduli dengan wilayah kota Bekasi dan justru akan terasa jadi sepi, jika tak ada satu aksi dari mantan kepala desa Srijaya, Tambun Utara, Bekasi ini.

Yang perlu diperhatikan dari cara berkampanye lelaki beranak 2 putra dan 2 putri ini adalah, kreativitas seni dan gaya "nyablak" atau komunikasi terbuka tanpa tedeng aling-aling. Jika bagi rang lain hal ini mungkin terasa tabu, tidak bagi Bamin Sada, bahkan dia merasa tak nyaman jika tidak mengkritisi kebijakan pemerintah yang tidak menguntungkan rakyat dan berpotensi merugikan warga masyarakat Bekasi dalam segala bentuknya.

Cara Damin Sada berkspresi mengkritisi pemerintah ini bukan tanpa masalah, tak jarang lelaki yang pernah main film sinetron Rahasia Illahi ini pernah pula dipanggil pihak kepolisian dan diinterogasi oleh belasan petugas mulai dari resintel hingga satuan lainnya di Polresta Metro Kota Bekasi. track record yang unik, sampai-sampai kanit serse intelnya menganggap Damin Sada sebagai warga yang paling sering bikin masalah konyol dan berbau isyu provokatif. Untungnya Damin Sada bisa dan berani menjelaskan mengapa dia melakukan komunikasi publik yang sering nyeleneh dan eksentrik itu.


Sidik Rizal : Pengamat Komunikasi Kampanye Total Pemilu

Tidak ada komentar:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

GlestRadio-Bekasi

Iklan Display Bekasi

Google+ Followers

Iklan Baris Global

Distributor Madu & Propolis Murni